Info dan Renungan Harian Katolik

Renungan Harian dan Info Seputar Katolik

Menu

Renungan Harian Katolik Senin 9 Mei 2022

February 27, 2022 | Bacaan & Renungan

Renungan Harian Katolik Senin 9 Mei 2022

 

Renungan Harian Katolik Hari ini

  • Bacaan Pertama: Kisah Para Rasul 11:1-18
  • Mazmur Tanggapan: Mzm 42:2-3;43:3-4
  • Bacaan Injil: Yohanes 10:1-10

Bacaan Pertama: Kisah Para Rasul 11:1-18

Rasul-rasul dan saudara-saudara di Yudea mendengar, bahwa bangsa-bangsa lain juga menerima firman Allah. Ketika Petrus tiba di Yerusalem, orang-orang dari golongan yang bersunat berselisih pendapat dengan dia.

Kata mereka: “Engkau telah masuk ke rumah orang-orang yang tidak bersunat dan makan bersama-sama dengan mereka.”

Tetapi Petrus menjelaskan segala sesuatu berturut-turut, katanya: “Aku sedang berdoa di kota Yope, tiba-tiba rohku diliputi kuasa ilahi dan aku melihat suatu penglihatan: suatu benda berbentuk kain lebar yang bergantung pada keempat sudutnya diturunkan dari langit sampai di depanku.

Aku menatapnya dan di dalamnya aku lihat segala jenis binatang berkaki empat dan binatang liar dan binatang menjalar dan burung-burung.

Lalu aku mendengar suara berkata kepadaku: Bangunlah, hai Petrus, sembelihlah dan makanlah! Tetapi aku berkata: Tidak, Tuhan, tidak, sebab belum pernah sesuatu yang haram dan yang tidak tahir masuk ke dalam mulutku.

Akan tetapi untuk kedua kalinya suara dari sorga berkata kepadaku: Apa yang dinyatakan halal oleh Allah, tidak boleh engkau nyatakan haram! Hal itu terjadi sampai tiga kali, lalu semuanya ditarik kembali ke langit.

Dan seketika itu juga tiga orang berdiri di depan rumah, di mana kami menumpang; mereka diutus kepadaku dari Kaisarea.

Lalu kata Roh kepadaku: Pergi bersama mereka dengan tidak bimbang! Dan keenam saudara ini menyertai aku.

Kami masuk ke dalam rumah orang itu, dan ia menceriterakan kepada kami, bagaimana ia melihat seorang malaikat berdiri di dalam rumahnya dan berkata kepadanya: Suruhlah orang ke Yope untuk menjemput Simon yang disebut Petrus.

Ia akan menyampaikan suatu berita kepada kamu, yang akan mendatangkan keselamatan bagimu dan bagi seluruh isi rumahmu.

Dan ketika aku mulai berbicara, turunlah Roh Kudus ke atas mereka, sama seperti dahulu ke atas kita. Maka teringatlah aku akan perkataan Tuhan: Yohanes membaptis dengan air, tetapi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus.

Jadi jika Allah memberikan karunia-Nya kepada mereka sama seperti kepada kita pada waktu kita mulai percaya kepada Yesus Kristus, bagaimanakah mungkin aku mencegah Dia?”

Ketika mereka mendengar hal itu, mereka menjadi tenang, lalu memuliakan Allah, katanya: “Jadi kepada bangsa-bangsa lain juga Allah mengaruniakan pertobatan yang memimpin kepada hidup.”

Demikianlah Sabda Tuhan.
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan: Mzm 42:2-3;43:3-4

Ref. Jiwaku, haus, pada-Mu Tuhan, ingin melihat wajah Allah.

  • Seperti rusa merindukan sungai berair, demikianlah jiwaku merindukan Engkau, ya Allah. Jiwaku haus akan Allah, akan Allah yang hidup! Bilakah aku boleh datang melihat Allah.
  • Suruhlah terang dan kesetiaan-Mu datang, supaya aku dituntun dan dibawa ke gunung-gunung yang kudus dan ke tempat kediaman-Mu!
  • Maka aku dapat pergi ke mezbah Allah, menghadap Allah, sukacita dan kegembiraanku, dan bersyukur kepada-Mu dengan kecapi, ya Allah, ya Allahku!

Bacaan Injil: Yohanes 10:1-10

Sekali peristiwa Yesus berkata kepada orang-orang Farisi, “Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya siapa yang masuk ke dalam kandang domba tidak melalui pintu

tetapi dengan memanjat tembok, ia adalah seorang pencuri dan seorang perampok; tetapi siapa yang masuk melalui pintu, ia adalah gembala domba.

Untuk dia penjaga membuka pintu, dan domba-domba mendengarkan suaranya; ia memanggil dombanya, masing-masing menurut namanya, dan menuntunnya ke luar.

Jika semua dombanya telah dibawanya ke luar, ia berjalan di depan mereka dan domba-dombanya itu mengikuti dia, karena mereka mengenal suaranya.

Tetapi seorang asing pasti tidak mereka ikuti, malah mereka lari dari padanya, karena suara orang-orang asing tidak mereka kenal.”

Itulah yang dikatakan Yesus dalam perumpamaan kepada mereka, tetapi mereka tidak mengerti apa maksudnya Ia berkata demikian kepada mereka.

Maka kata Yesus sekali lagi, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya Akulah pintu kepada domba-domba itu. Semua orang yang datang sebelum Aku, adalah pencuri dan perampok, dan domba-domba itu tidak mendengarkan mereka.

Akulah pintu; barangsiapa masuk melalui Aku, ia akan selamat; ia akan masuk dan keluar, dan menemukan padang rumput.

Pencuri datang hanya untuk mencuri, membunuh dan membinasakan; Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan.”

Demikianlah Injil Tuhan.
U. Terpujilah Kristus.

Renungan Harian Katolik

Setiap kali kita berbicara tentang makanan, kita membicarakannya seolah-olah kita hidup untuk makan. Oh, tentunya kita menyukai makanan yang enak dan merupakan kenikmatan setiap kali kita dapat menikmati makanan yang lezat dan memuaskan.

Tapi pada dasarnya, makanan adalah untuk rezeki kita dan sangat penting untuk kelangsungan hidup kita. Dengan kata lain, kita makan untuk hidup, dan bukan sebaliknya.

Pada bacaan pertama, Petrus sepertinya memiliki visi tentang makanan, karena dia melihat selembar kertas besar dengan segala jenis binatang dan binatang buas, segala sesuatu yang mungkin bisa berjalan, merangkak atau terbang.

Dan kemudian sebuah suara menyuruhnya untuk membunuh dan makan, tetapi dia memprotes dengan aturan pantang agamanya, bahwa tidak ada yang najis atau najis yang pernah terlintas di bibirnya.

Dan kemudian datang wahyu ketika suara dari surga mengatakan kepadanya: Apa yang dinyatakan halal oleh Allah, tidak boleh engkau nyatakan haram!

Tetapi sebelum kita mulai memikirkan tentang pantangan makanan religius dan bahkan mereka yang vegetarian, visi itu diperlukan untuk Petrus dan diperlukan untuk Gereja perdana.

Itu untuk membuka pikiran Petrus untuk dikirim ke orang kafir, yang bukan Yahudi, dan dia tidak bisa melihat mereka sebagai orang yang harus dihindari.

Itu juga membuka pikiran orang-orang yang mengkritik Petrus karena bergaul dengan orang-orang kafir dan makan bersama mereka.Dan ini juga mengingatkan kita bahwa yang mempersatukan kita jauh lebih besar daripada yang memisahkan kita.

Ini juga mengingatkan kita bahwa saat kita datang untuk Ekaristi, kita telah datang ke altar Tuhan. Marilah kita kesampingkan apa yang memisahkan kita agar kita dapat dipersatukan dengan Tuhan dalam perjamuan kudus ini.Yesus datang agar kita dapat memiliki hidup dan hidup dengan penuh.

Sewaktu kita mengambil perjamuan sakral ini, semoga kita juga dikuatkan untuk bekerja demi persatuan di dalam Gereja dan juga di luar Gereja.

Doa

Allah Bapa sumber pengharapan, Engkau telah mengikat perjanjian dengan semua orang melalui Yesus yang terurapi. Semoga kami selalu berpegang teguh pada Dia dan berkembang menjadi umat yang patuh setia. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Related For Renungan Harian Katolik Senin 9 Mei 2022