Info Katolik

Aneka Info Seputar Katolik

Menu

B. Rosalie Rendu

February 7, 2020 | Orang Kudus

Para Kudus – 7 Februari

Blessed Rosalie Rendu

“Saya belum pernah berdoa sebaik di jalanan” – B. Rosalie Rendu

Jeanne Marie Rendu (belakangan dipanggil Suster Rosalie Rendu) adalah anak tertua dari empat gadis di keluarganya. Lahir 9 September 1786, di Confort, Prancis. Orang tuanya adalah orang-orang sederhana yang hidup tetapi dihormati yang tinggal di pegunungan. Ketika Jeanne baru berusia tiga tahun, Revolusi Perancis pecah di Prancis. Pada saat ini, banyak imam yang setia terpaksa mengungsi karena orang ingin melukai mereka, dan rumah keluarga Rendu menjadi tempat perlindungan bagi banyak imam ini.

Menyusul kematian ayah dan adik perempuannya, Jeanne membantu ibunya menjaga keluarga. Ibu Jeanne mengirimnya ke sekolah asrama sehingga dia bisa mendapatkan pendidikan yang baik. Selama dua tahun di sana, Jeanne akan berjalan di sekitar kota, dan suatu hari dia menemukan sebuah rumah sakit tempat Daughters of Charity merawat orang sakit. Ibunya memberinya izin untuk menghabiskan waktu di rumah sakit, dan Jeanne segera merasa dipanggil oleh Tuhan untuk menjadi Putri Cinta Kasih.

Ketika dia hampir 17 tahun, Jeanne memasuki Rumah Induk Putri-putri Cinta Kasih dan menerima nama Rosalie. Dia mengambil sumpah untuk melayani Tuhan dan orang miskin, dan menghabiskan lebih dari 50 tahun menjalani sumpah itu. Dia membuka klinik gratis, apotek, sekolah, panti asuhan, pusat penitipan anak, rumah untuk orang tua dan klub pemuda untuk pekerja muda. Dia dikenal sebagai “ibu yang baik dari semua”, dan membantu Frederic Ozanam dan teman-temannya untuk melakukan pekerjaan yang baik, yang merupakan awal dari St Vincent de Paul Society.

Selain membantu orang miskin di jalan-jalan dan di rumah mereka, Sister Rosalie memperlihatkan keberanian dan kepemimpinan yang besar selama pemberontakan berdarah yang terjadi di Prancis pada tahun 1830 dan 1848. Selama pertempuran, Sister Rosalie akan memanjat barikade – mempertaruhkannya. hidup – untuk membantu tentara yang terluka, terlepas dari sisi mana mereka bertempur.

Meskipun kesehatannya selalu rapuh, Sister Rosalie tidak pernah beristirahat; dia lebih suka terus melayani orang miskin, dan berhasil mengatasi kelelahan dan penyakit. Namun, akhirnya, beban kerjanya yang sangat besar – dikombinasikan dengan usianya dan bertambahnya rasa bersalah – mematahkan perlawanannya, dan ia menjadi semakin buta selama dua tahun terakhir hidupnya. Dia meninggal pada 7 Februari 1856. Dibeatifikasi: 9 November 2003

Related For B. Rosalie Rendu