Info Katolik

Aneka Info Seputar Katolik

Menu

Beato Angelo Paoli

January 20, 2020 | Orang Kudus

Para Kudus – 20 Januari

Beato Angelo Paoli (1 September 1642 – 20 Januari 1720) – lahir sebagai Francesco – adalah seorang imam Katolik Roma Italia dan merupakan anggota dari ordo Karmel. Paoli dikenal sebagai “bapak orang miskin” karena jangkauan sosialnya yang kuat kepada mereka yang miskin dan sakit dan ia bahkan menerima pujian dari sejumlah kardinal dan wali gereja lainnya ketika tinggal di Roma. Ini meluas kepada temannya Kardinal Saint Giuseppe Maria Tomasi dan Paoli bahkan menerima pujian dari Paus Innocent XII dan Paus Clement XI yang sama-sama menawarinya kardinal meskipun ada penolakan.

Beatifikasi Paoli dirayakan pada pagi hari tanggal 25 April 2010 di Basilica di San Giovanni Laterano ; Uskup Agung Angelo Amato memimpin perayaan khidmat atas nama Paus Benediktus XVI.

Kehidupan
Francesco Paoli lahir pada 1 September 1642 di Argigliano sebagai anak tertua dari tujuh bersaudara (tiga saudara lelaki dan tiga saudara perempuan) dari para petani Angelo Paoli dan Santa Morelli (wafat 1654); satu saudara laki-laki adalah Tommaso. Orang tuanya menamainya untuk menghormati Santo Fransiskus dari Asisi yang kepadanya pengabdian mereka kuat. Sebagai seorang anak dan remaja ia menghabiskan sebagian besar waktu luangnya dalam mengajar doktrin Katolik kepada anak-anak miskin Argigliano dan ia bersekolah di sekolah tata bahasa di Minuacciano. Paman dari pihak ibu adalah Pastor Morelli yang merupakan asisten imam di Minucciano.

Pada tanggal 27 November 1660 ia diterima di Karmel di biara Cerignano di Fivizzano bersama saudaranya, Tommaso. Kedua saudara kembali ke rumah selama beberapa bulan sebelum menerima kebiasaan di Fivizzano dan kemudian memutuskan untuk pergi ke Siena ke biara San Nicola untuk novisiat (ayah mereka mengawal mereka); Paoli mengambil nama agama “Angelo” untuk menghormati ayahnya. Ia bersumpah pada tanggal 18 Desember 1661 (setelah masa novisiatnya berakhir) dan kemudian menghabiskan waktu lama melakukan studi filosofis dan teologis di kedua Pisa – di biara Santa Maria del Carmine – dan Florence .

Dia diangkat menjadi subdiakon pada 20 Desember 1665 dan diangkat menjadi diakon pada 19 Desember 1666. Paoli ditahbiskan menjadi imam di Florence pada 1667 dan merayakan Misa pertamanya pada 7 Januari di kota yang sama. Ia adalah seorang sakristan dan organis sejak pentahbisannya hingga 1674 di Florence tetapi terpaksa kembali ke rumah karena alasan kesehatan. Pada 15 Agustus 1674 ia membagikan roti kepada orang miskin tetapi itu dianggap sebagai keajaiban karena roti dalam keranjang tidak pernah habis. Dia tidak ingin diakui untuk ini sehingga mundur ke pegunungan Garfagana sebagai pertapa meskipun setiap fajar pergi ke kuil San Pellegrino untuk merayakan Misa. Pada 1674 ia dikirim ke Argigliano dan Pistoia dan kemudian pada 1675 dikirim sebagai Magister Pemula ke Florence selama delapan belas bulan ketika ia dipindahkan ke Carniola sebagai pendeta dari Desember 1676 hingga Oktober 1677; sepuluh bulan kemudian pada tahun 1677 ia dikirim ke Siena. Pada 1680 ia dikirim ke Montecatini dan pada tahun 1682 didakwa mengajar tata bahasa kepada para novis. Paoli kemudian diangkat ke sebuah paroki di Pisa untuk dinas aktif pada tahun 1682 tetapi kemudian dipindahkan ke Cupoli serta Monte Catino dan kemudian Fivizzano beberapa bulan kemudian sebagai organis dan sakristan. Dia memiliki pengabdian khusus pada Sengsara dan dia menyebabkan salib kayu didirikan di bukit-bukit di sekitar Fivizzano untuk membawa pengabdian ini ke pikiran orang lain untuk merenungkan cinta yang dimiliki Penebus bagi umat manusia. Ia sering berkata: “Siapa pun yang mengasihi Allah, ia harus pergi untuk menemukan Dia di antara orang miskin”.

Pada 1687 Pra-Jenderal Paolo di Sant’Ignazio dipanggil ke Roma dan ia tiba pada 12 Maret sebelum ditempatkan di gereja Santi Silvestro e Martino ai Monti ; dia akan tetap di sini selama sisa hidupnya. Paoli tiba dengan membawa tak lebih dari breviary- nya dan sebuah tas putih kecil dengan sedikit roti. Dia pertama kali melewati kota kelahirannya untuk mengucapkan selamat tinggal kepada ayah dan saudara-saudaranya yang sudah lanjut usia dan kemudian ke Siena untuk mengucapkan selamat tinggal kepada saudara biarawan Carmelite-nya Tommaso. Ia menghabiskan sisa hidupnya dibagi antara merawat orang sakit dan orang miskin di rumah sakit dan kemudian kantor Magister Pemula yang ia pegang. Paoli mendekati Paus Klemens XI pada tahun 1708 dan memintanya untuk memulihkan Coliseum karena itu seharusnya menjadi tugas mereka untuk menghormati mereka yang terbunuh karena iman mereka di sana dan menempatkan salib kayu di sana untuk menghormati mereka; Paoli juga ingin meyakinkan paus untuk menghentikan pencurian batu dari Coliseum. Pada awalnya, Paus ragu-ragu, tetapi mengizinkan Paoli mengumpulkan sukarelawan untuk memperbaiki tempat itu dan menempatkan salib kayu besar di sana yang merupakan mimpinya. Paoli berhasil melakukan ini di Gunung Testaccio . Dia juga membedakan dirinya selama dua gempa bumi pada awal 1703 dalam membantu para korban yang kehilangan tempat tinggal atau terluka. Dia memberi makan orang miskin dan memberi mereka selimut dan pakaian dan ketika mengunjungi rumah sakit memberi mereka obat dan memberi mereka kenyamanan dalam penderitaan mereka. Pada 1710 ia membuka rumah perawatan bagi orang miskin di daerah itu.

Paoli menerima tawaran dari Paus Innocent XII dan dari Clement XI untuk diterima menjadi kardinalate – satu kali untuk 21 Juni 1700 – tetapi biarawan itu menolak karena dia khawatir dia mungkin tidak akan bisa menghabiskan banyak waktu dengan orang miskin. Atas tawaran itu ia berkata, “Akan sangat menyakitkan bagi orang miskin yang tidak akan bisa saya bantu” karena tuntutan keras kardinal. Ia juga berteman dengan Kardinal Saint Giuseppe Maria Tomasi yang merupakan Kardinal-Priest dari Santi Silvestro e Martino ai Monti.

Paoli menggunakan organ itu pada 14 Januari 1720 ketika demam tinggi menghantamnya dan mengurungnya di selnya. Paoli kemudian meninggal pada 20 Januari 1720 – Sabtu – pukul 6:45 pagi dan jenazahnya dimakamkan di Santi Silvestro e Martino ai Monti; Paus sendiri memerintahkan tulisan di atas makam dengan judul Paoli sebagai “terhormat” dan sebagai “ayah orang miskin” seperti orang lain menyebutnya. Ada sejumlah besar bangsawan dan rakyat biasa selain kardinal dan mereka di keuskupan yang menghadiri pemakamannya. Paus Klemens XI sedih mengetahui kematian Paoli dan dalam sebuah surat kepada ordo yang menyebut Paoli sebagai “bapa orang miskin”.

Beatifikasi
Fase informatif untuk penyebab beatifikasi dibuka di Roma pada 1723 dan disimpulkan beberapa waktu kemudian tetapi juga mengawasi bisnisnya di Florence dan di Pescia . Pengantar resmi tentang penyebabnya datang di bawah Paus Klemens XII pada tanggal 14 Juli 1739 dan Paoli diberi gelar sebagai Hamba Tuhan ; suatu proses kerasulan kemudian diadakan dari tahun 1740 hingga 1754. Paus Pius VI membenarkan bahwa biarawan itu telah hidup sebagai model kehidupan Kristiani dari kebajikan heroik dan menamainya sebagai Yang Mulia pada tanggal 21 Januari 1781.

Tiga mukjizat yang akan – pada masa-masa berabad-abad lalu – menyebabkan beatifikasinya tidak pernah menerima persetujuan sehingga penyebabnya tampaknya mandek meskipun upaya 1908 oleh ordo pada Kapitel Jenderal untuk menghidupkannya kembali. Tetapi dorongan yang dibutuhkan datang pada tahun 1927 di mana penyembuhan ajaib dari seorang wanita yang diselidiki pada tingkat keuskupan. Tetapi bahkan yang tampaknya terhenti sekalipun telah direvitalisasi ketika Kongregasi untuk Penyebab Orang Suci mengesahkan proses keuskupan untuk mukjizat pada 9 Maret 2007. Para ahli medis menyetujui penyembuhan ini sebagai mukjizat pada 29 Mei 2008 seperti halnya para teolog pada 20 Desember 2008 dan anggota kardinal dan uskup dari CCS pada tanggal 26 Mei 2009. Proses ini memuncak pada 3 Juli 2009 ketika Paus Benediktus XVI menandatangani sebuah dekrit yang mengakui penyembuhan tahun 1927 ini sebenarnya merupakan mukjizat yang dikaitkan dengan perantaraan Paoli dan dengan demikian menyetujui bahwa biarawan Carmelite akhir akan dibeatifikasi.

Sekretariat Negara Vatican mengumumkan tanggal formal untuk beatifikasi dalam komunike 9 Januari 2010. Uskup Agung Angelo Amato memimpin beatifikasi pada 25 April 2010 di Basilica di San Giovanni Laterano ; Vikaris Kardinal Roma Agostino Vallini juga hadir.
Postulator untuk beatifikasi ini adalah Dr. Giovanna Brizi.

Related For Beato Angelo Paoli