Info dan Renungan Harian Katolik

Renungan Harian dan Info Seputar Katolik

Menu

Renungan Harian Katolik Rabu 23 Februari 2022

January 14, 2022 | Bacaan & Renungan

Renungan Harian Katolik Rabu 23 Februari 2022

 

Renungan Harian Katolik Hari ini

  • Bacaan Pertama: Yakobus 4:13-17
  • Mazmur Tanggapan: Mzm 49:2-3.6-7.8-10.11
  • Bacaan Injil: Markus 9:38-40

Bacaan Pertama: Yakobus 4:13-17

Saudara-saudara terkasih, ada di antara kamu yang berkata, “Hari ini atau besok kami berangkat ke kota anu, dan di sana kami akan tinggal setahun dan berdagang serta mendapat untung”,

sedang kamu tidak tahu apa yang akan terjadi besok. Apakah arti hidupmu? Hidupmu itu sama seperti uap yang sebentar saja kelihatan lalu lenyap.

Sebenarnya kamu harus berkata: “Jika Tuhan menghendakinya, kami akan hidup dan berbuat ini dan itu.”

Tetapi sekarang kamu memegahkan diri dalam congkakmu, dan semua kemegahan yang demikian adalah salah.

Jadi jika seorang tahu bagaimana ia harus berbuat baik, tetapi ia tidak melakukannya, ia berdosa.

Demikianlah Sabda Tuhan.
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan: Mzm 49:2-3.6-7.8-10.11

Ref. Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah, sebab merekalah yang empunya Kerajaan Surga.

  • Dengarlah, hai bangsa-bangsa sekalian, pasanglah telinga, hai semua penduduk dunia, baik yang hina maupun yang mulia, baik yang kaya maupun yang miskin!
  • Mengapa aku takut pada hari-hari celaka pada waktu aku dikepung oleh kejahatan para pengejarku, yang percaya akan harta bendanya, dan memegahkan diri karena banyaknya kekayaan mereka?
  • Tidak seorang pun dapat membebaskan diri, atau memberikan tebusan kepada Allah ganti nyawanya! Terlalu mahallah harga pembebasan nyawanya, dan tidak terjangkau untuk selama-lamanya kalau ia ingin hidup abadi dengan tidak melihat liang kubur.
  • Sungguh, ia akan melihat: orang-orang yang mempunyai hikmat itu mati, orang-orang bodoh dan dungu pun semuanya binasa dan meninggalkan harta benda mereka untuk orang lain.

Bacaan Injil: Markus 9:38-40

Pada suatu hari Yohanes berkata kepada Yesus, “Guru, kami melihat seorang yang bukan pengikut kita, mengusir setan demi nama-Mu. Lalu kami cegah orang itu, karena ia bukan pengikut kita.”

Tetapi Yesus berkata, “Janganlah kalian cegah dia! Sebab tak seorang pun yang telah mengadakan mukjizat demi nama-Ku, dapat seketika itu juga mengumpat Aku. Barangsiapa tidak melawan kita, ia memihak kita.”

Demikianlah Injil Tuhan.
U. Terpujilah Kristus.

Renungan Harian Katolik 

Yesus datang kedunia dengan tujuan mewartakan Kerajaan Allah. Kerajaan Allah yang Yesus wartakan, tidak hanya sekedar kata-kata.

Kerajaan Allah yang Yesus wartakan disertai tanda-tanda, yang membuktikan bahwa Allah hadir secara nyata dalam diri Yesus.

Tanda-tanda kehadiran Allah itu, dapat kita lihat ketika Yesus menyembuhkan sakit dan penyakit, mengusir roh-roh jahat dan membangkitkan orang mati.

Dan rupanya ada orang Israel, yang tidak termasuk murid Yesus, yang berusaha untuk melakukan seperti yang Yesus lakukan, yakni mengusir setan.

Namun para murid Yesus, yang melihat orang itu berusaha mengusir setan dalam nama Yesus, merasa bahwa orang itu tidak berhak melakukan hal tersebut.

Karena itu, para murid Yesus mencegah orang itu untuk mengusir setan dalam nama Yesus. Bisa jadi para murid Yesus berpikir, bahwa hanya merekalah yang berhak meniru dan melakukan seperti yang Yesus lakukan.

Ketika murid Yesus menceritakan, tentang tindakan mereka mencegah seseorang yang mengusir setan, Yesus justru menegur mereka.

Bahkan Yesus melarang para murid-Nya mencegah siapa saja yang berniat baik dan mau bekerja sama memberantas kejahatan.

Sebab siapa pun yang berbuat baik demi kebaikan manusia, tidak boleh dicegah dan dihalang-halangi.

Sebab bagi Yesus, mengusir setan adalah suatu tindakan kebaikan yang bisa dilakukan oleh semua orang.

Karena itu, sesungguhnya setiap manusia terpanggil untuk bekerja sama dengan Allah, guna memberantas kejahatan, termasuk mengusir setan yang sering menyiksa dan menyengsarakan hidup manusia.

Tentu dalam hal ini juga, Yesus mau membuka mata dan hati para murid-Nya, bahwa kuasa Allah dalam mengusir setan, tidak bisa dibatasi oleh manusia.

Siapa pun bisa mengusir setan, asalkan orang itu percaya, hidup baik dan mendekatkan dirinya kepada Allah.

Tuhan Yesus yang kita imani, telah menunjukkan contoh dan cara kerja yang tepat dalam memberantas kejahatan dalam diri manusia, yakni memerangi kekuatan setan.

Dalam memberantas kejahatan itu, Yesus tidak pernah bekerja seorang diri. Bahkan sejak awal, sebelum Yesus memulai karya-Nya mewartakan Kerajaan Allah.

Yesus terlebih dahulu memilih para rasul, yang dapat diajak bekerja sama membantu Yesus dalam tugas menyelamatkan manusia. Ini berarti bahwa Yesus tidak pernah mau bekerja seorang diri.

Yesus ingin bekerja sama dengan manusia. Dan jika Yesus sudah menunjukkan keterbukaan-Nya untuk mau bekerja sama dengan manusia, maka kita umat manusia pun seharusnya mau membuka diri dan menerima siapa saja yang bekehendak baik.

Tentu dengan syarat yang jelas, kerja sama dengan semua orang yang berniat baik itu, bertujuan semata-mata, demi kebaikan manusia dan kemuliaan nama Tuhan.

Sebab ketika seorang memiliki niat yang baik, dapat kita pastikan bahwa dalam diri orang hadir Allah.

Tindakan para murid, yang melarang orang berbuat baik, jadi cerminan sikap kita umat Kristiani saat ini.

Dalam kehidupan sehari-hari, kita melihat bahwa ada umat Kristiani yang iri melihat orang lain berbuat baik. Atau bisa jadi kita sendiri pernah mengalami hal yang sama.

Misalnya, pada saat kita mau berbuat baik kepada orang lain, kita malahan dihalang-halangi atau dicegah agar kita gagal untuk berbuat baik.

Ada juga pengalaman lain, di saat kita sudah berbuat baik kepada sesama, kita malahan dituduh mencari keuntungan atau ada niat jahat dari kebaikan yang kita lakukan.

Hal ini terjadi karena orang lain menutup pintu hatinya kepada Allah. Atau kita sendiri yang menutup pintu hati kepada Allah, sehingga kita tidak mau bekerja sama dengan orang lain, yang memiliki niat baik yang sama dengan diri kita.

Oleh karena itu, kita belajar untuk membuka diri kita terhadap sesama dan mau bekerja sama dengan orang yang berniat baik.

Sebab Allah bisa memakai siapa saja untuk melakukan kebaikan dan memerangi semua kejahatan.

Doa

Allah Bapa sumber pengharapan, Engkau telah mengikat perjanjian dengan semua orang melalui Yesus yang terurapi. Semoga kami selalu berpegang teguh pada Dia dan berkembang menjadi umat yang patuh setia. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Related For Renungan Harian Katolik Rabu 23 Februari 2022